Monday, October 24, 2011

Sebelum 1948 PKM bukan pertubuhan haram



Ada antara kita barangkali yang terlupa atau tidak tahu bahawa PKM hanya diharamkan pada tahun 1948. Sebelum itu, PKM adalah sebuah pertubuhan yang "sah" atau halal; bukan pertubuhan haram.

Meskipun sebelum tahun 1948 kebanyakan ahli dan pemimpin PKM memilih bergerak "di bawah tanah" dan hanya sebahagian saja yang mengenalkan diri secara terbuka, tetapi ibu pejabat PKM yang terletak di Kuala Lumpur adalah pejabat yang "terbuka" dan boleh dikunjungi oleh siapa saja.

Sebelum tahun 1948 juga anggota PKM tidak dimomokkan dan dilabel sebagai pengganas.Tidak ada istilah pengganas komunis sebelum tahun 1948

Anggota PKM atau orang-orang komunis hanya dimomokkan sebagai pengganas dan sebagai orang-orang yang anti-Tuhan atau tidak beragama selepas tahun 1948 sebagai perang saraf penjajah Inggeris untuk menumpaskan perjuangan PKM.

Kebetulan selepas berakhirnya Perang Dunia Kedua ideologi komunis (dan juga sosialis) adalah ideologi yang didukung oleh lebih satu pertiga penduduk dunia, khasnya rakyat di negara-negara yang dijajah oleh kuasa barat.

Komunisme adalah ideologi tandingan terhadap kapitalisme dan imperialisme dan merupakan senjata yang berkesan untuk menentang imperialisme barat.

Oleh itu, dalam konteks sejarah yang demikian, barangkali bukanlah satu perkara yang salah, dan bukan pula satu kebodohan, jika ada orang Melayu yang masuk menjadi ahli PKM dan mendukung ideologi komunis dalam perjuangan untuk mencapai kemerdekaan.

Kebetulan di Malaya ketika itu, PKM adalah kumpulan politik yang terkuat, yang mempunyai senjata dan mempunyai kemampuan untuk menentang penjajah Inggeris secara bersenjata.

Ini tentunya satu faktor lagi yang mendorong sebahagian orang Melayu, seperti bekas ahli API, AWAS dan PKMM yang tidak dapat lagi berjuang mengikut jalan damai, kerana parti mereka telah diharamkan, masuk ke hutan dan berjuang bersama-sama PKM.

Ini adalah fakta sejarah, dan tidak dimaksudkan untuk mengagung-agungkan PKM.